Shalat ‘Ied tanpa Adzan dan Iqamah

Ketiga Belas

SHALAT ‘IED TANPA ADZAN DAN IQOMAH

 

Dari Jabir bin Samurah رضي الله عنه ia berkata: 

صَلَيْتُ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِيْدَيْنِ غَيْر مَرَّةٍ وَلاَ مَرَّتَيْنِ بِغَيْرِ اَذَانٍ وَلاَ اِقَامَةٍ

“Aku pernah shalat dua hari raya bersama Rasulullah صلي الله عليه وسلم lebih dari sekali dua kali, tanpa dikumandangkan adzan dan tanpa iqamah”1 

Ibnu Abbas dan Jabir ?رضي الله عنهم berkata:  “Tidak pernah dikumandangkan adzan (untuk shalat Ied -pent) pada hari Idul Fithri dan Idul Adha”2 

Berkata Ibnul Qayyim:  “Beliau صلي الله عليه وسلم apabila tiba di mushalla (tanah lapang), beliau memulai shalat tanpa adzan dan tanpa iqamah, dan tidak pula ucapan Ash-Shalatu Jami’ah. Yang sunnah semua itu tidak dilakukan.3  

Imam As-Shan’ani رحمه الله berkata dalam memberi komentar terhadap atsar-atsar dalam bab ini :  “Ini merupakan dalil tidak disyariatkannya adzan dan iqamah dalam shalat Ied, karena (mengumandangkan) adzan dan iqamah dalam shalat Ied adalah bid’ah”4




1.  HR. Muslim 887, Abu Daud 1148 dan Tirmidzi 532

2.  HR. Bukharin960 dan Muslim 886

3.  Zaadul Ma’ad 1/442

4.  Subulus salam 2/67

 

Previous

Next

Beri Nilai Artikel Ini:

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: