Materi Tematik | Ciri-Ciri Orang Yang Terkena Fitnah

🌍 BimbinganIslam.com
Sabtu, 02 Rabi’ul Akhir 1438 H / 31 Desember 2016 M
👤 Ustadz Zainal Abidin,  Lc
📔 Materi Tematik | Ciri-Ciri Orang Yang Terkena Fitnah
⬇ Download audio: bit.ly/BiAS-Tmk-ZA-CiriKenaFitnah

🌐 Sumber: https://youtu.be/TgzP5PqEyr4

CIRI-CIRI ORANG YANG TERKENA FITNAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ، أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ،
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ،

Kaum muslimin yang berbahagia, Shahābat BiAS yang dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menegaskan:

إِنَّ السَّعِيدَ لَمَنْ جُنِّبَ الْفِتَنَ

“Sesungguhnya orang yang paling berbahagia adalah orang yang dijauhkan dari fitnah.”

(Hadīts, shahīh riwayat Abū Dāwūd nomor 4263)

Dari sini kita bisa pahami bahwa orang yang paling celaka, orang yang  paling sengsara dan binasa adalah orang yang menceburkan bahkan menjadi dalang dalam fitnah.

◆ Tanda-tanda orang tercebur ke dalam fitnah ada 4 (empat), yaitu:

⑴ Dia memandang yang dulunya halal sekarang dianggap harām atau (sebaliknya) yang dulunya harām sekarang dianggap halal.

Demikian itu bukan karena dulu dia tidak mengerti dalīlnya kemudian sekarang paham, bukan!

Atau dulu dia tidak memahami dalīl itu dengan benar, sekarang paham, tidak!

Tapi murni pengaruh-pengaruh negatif lingkungan yang ada disekitarnya.

Bisa karena:

√ Buku bacaan yang dia baca.
√ Teman yang mengitarinya atau,
√ Jama’ah kelompok yang diikutinya.

Sehingga muncul berbagai macam syubhat yang ada diotaknya (pikirannya)

Dengan demikian Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam menegaskan bahwa:

بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا أَوْ يُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنَ الدُّنْيَا

“Segeralah beramal sebelum datangnya fitnah seperti malam yang pekat (gelap gulita). Di pagi hari seorang dalam keadaan beriman, lalu kafir pada sore hari. Di sore hari seorang dalam keadaan beriman lalu kafir pada pagi harinya. Dia menjual agamanya dengan kenikmatan dunia.”

(Hadīts riwayat Muslim nomor 169 versi Syarh Muslim nomor 118)

Dengan demikian suatu yang paling ditakutkan oleh seorang mu’min adalah perubahan-perubahan yang terjadi pada keagamaannya (fitnah yang menimpa agamanya).

Sehingga Hudzaifah Ibnu Yaman mengatakan:

فَاعْلَمْ أَنَّ الضَّلالَةَ حَقَّ الضَّلالَةٍ أَنْ تَعْرِفَ مَا كُنْتَ تُنْكِرُ, وَأَنْ تُنْكِرَ مَا كُنْتَ تَعْرِفُ, وَإِيَّاكَ وَالتَّلَوُّنَ فِي دِينِ الله تَعَالَى, فَإِنَّ دِينَ الله وَاحِدٌ. (شرح أصول اعتقاد أهل السنة والجماعة لللالكائي)

“Ketahuilah, kesesatan dari biang kesesatan adalah engkau anggap baik yang dulunya kamu ingkari dan kamu ingkari yang dulunya kamu anggap baik. Dan waspadalah terhadap warna-warni di dalam agama Allāh Ta’ālā. Sesungguhnya agama Allāh satu.”

(Kitab Syarh Ushul I’tiqād Ahlus Sunnah wal Jama’ah oleh Imam Al Lālikai)

⑵ Berwarna-warni di dalam agamanya (التَّلَوُّنَ فِي دِينِ).

Berpindah-pindah di dalam prinsipnya dan tidak memiliki satu pegangan yang tetap di dalam agamanya.

Ini yang dikatakan oleh Ummar bin AbdulAziz akibat banyaknya debat, banyaknya adu mulut.

مَنْ أَكْثَرَ الخُصُوْمَات أَكْثَرَ تَنَقُّلَ

“Barangsiapa yang banyak adu mulut, maka dia akan gampang (banyak) untuk berubah.”

Shahābat BiAS yang berbahagia.

Menjadi muslim dimana di dalam memegang prinsipnya, bak air di daun talas adalah ciri orang munāfiq.

Dan memberikan warna shibqhah Islām di dalam dirinya berubah-ubah seperti bunglon adalah suatu yang berbahaya.

Karena kata Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bahwa manusia paling buruk adalah ذا الوجهين, manusia yang memiliki dua wajah.

Dengan demikian kata Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

وَإِيَّاكَ وَالتَّلَوُّنَ فِي دِينِ

“Waspadalah kamu terhadap sikap berubah-ubah warna di dalam agama.”

√ Yang kemarin dia katakan sesat, sekarang dia katakan benar.
√ Yang kemarin dikatakan manhaj sekarang dikatakan khilafiyyah.

Contoh:

⇒ Banyak orang yang dulu menganggap safarnya wanita tanpa mahram adalah harām, tetapi sekarang dipandang halal.

⇒ Demo dulu dianggap perkara manhaj sekarang ternyata khilafiyyah.

Ini masalah berat.

3.  Mengikuti syubhat (اتبع المتشابهات) dan tidak mau mengembalikan kepada yang muhkamat.

Ini jelas sebagaimana yang telah ditegaskan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla:

فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ

“Adapun orang-orang yang ada di dalam hatinya penyimpangan ( زَيْغٌ) maka dia akan mengikuti yang mutasyābih dalam rangka untuk mencari-cari takwil yang bathil dan mengikuti hal-hal yang sifatnya menyimpang, takwil-takwil yang tidak benar dalam hal-hal yang sebetulnya tidak tahu takwil secara benar kecuali Allāh Subhānahu wa Ta’āla.”

(QS Al ‘Imrān: 7)

Kita temui banyak diantara tokoh, diantara mereka yang dikatakan ulamā atau minimal ahlul ‘ilmi yang dulu sangat tegas di dalam masalah-masalah yang berkaitan dengan keagamaan, sangat bagus di dalam menjabarkan naskh-naskh yang muhkamah, tetapi setelah beberapa kondisi melalui dia (masa melewati dia) maka hal-hal yang diangkat kebanyakan adalah mutasyabihat.

Dan tanda orang tercebur ke dalam fitnah dan akhirnya bisa menjadi dalang fitnah adalah:

  1. Mentolerir kebatilan dan bahkan memberikan banyak toleran terhadap berbagai macam penyimpangan-penyimpangan (التسويغ للباطل وتعديل له).

Diawali dengan mereka memuji tokoh-tokoh kebathilan, mendekati tokoh-tokoh kebathilan bahkan kompromi dengan kebathilannya.

Akhirnya tidak mau ngomong terhadap berbagai macam penyimpangan-penyimpangan agama, baik itu syirik, bid’ah maupun kufur bahkan memusuhi (menyalahkan) orang yang selama ini menjelaskan kebathilan.

Menyalahkan orang yang menjelaskan tentang kebid’ahan entah karena dikatakan melawan banteng, melawan berbagai macam kekuatan-kekuatan yang mayoritas atau dia telah menabrak tembok keras yang itu akan membahayakan dirinya sendiri.

Minimal takut dakwahnya hilang dari peredaran masyarakat atau terpicunya masa rakyat kecil untuk melawan dia dan berbagai macam alasan-alasan yang ada.

Semoga kita semuanya bisa terhindar dari empat yang menjadi ciri khas orang terjatuh kedalam fitnah yang suatu ketika akan menjadi dalang fitnah.

Saya ulas lagi,

(1). Yang dulu dianggap harām sekarang menjadi halal atau sebaliknya.

(2). Berubah-ubah warna dalam berdakwah, beragama dan dalam mengikuti ajaran dien.

(3). Mengikuti yang syubhat dan meninggalkan yang muhkamat.

(4). Mentolerir kebathilan, toleran terhadap berbagai macam penyimpangan-penyimpangan.

Semoga Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjauhkan kita dari itu semua dan kita diberikan keteguhan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla di dalam berpijak, memegang prinsip sampai kita bertemu Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

“Wahai orang-orang yang berimān, bertaqwalah kepada Allāh sebenar-benar taqwa dan janganlah sekali-kali kamu mati (bertemu Allāh) melainkan dalam keadaan beragama Islām.”

(QS Al ‘Imrān: 102)

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَاستَغْفِرُ الله لِيْ وَلَكُمْ وَاستغفر الله العظيم إن الله هو الغفور الرحيم
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته


◆ Mari bersama mengambil peran dalam dakwah…
Dengan menjadi Donatur Rutin Program Dakwah Cinta Sedekah

  1. Pembangunan & Pengembangan Rumah Tahfizh
  2. Support Radio Dakwah dan Artivisi
  3. Membantu Pondok Pesantren Ahlu Sunnah Wal Jamaah di Indonesia

Silakan mendaftar di :

Hidup Berkah dengan Cinta Sedekah
🌎www.cintasedekah.org
👥 https://web.facebook.com/gerakancintasedekah/

📺 youtu.be/P8zYPGrLy5Q

Beri Nilai Artikel Ini:

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: