Materi Tematik | Adab Dan Hukum Di Sosial Media (Bagian 04)

🌍 BimbinganIslam.com
Kamis, 26 Muharram 1438H / 27 Oktober 2016M
👤 Ustadz Nuzul Dzikri, Lc
📔 Materi Tematik | Adab Dan Hukum Di Sosial Media (Bagian 04)

⬇ Download Audio: bit.ly/BiAS-NZ-SosMed-04

Assalāmu’alaikum warahmatullāhi wabarakātuh.

Bapak-bapak, ibu-ibu, rekan-rekan ikhwan dan akhwat yang saya muliakan.

Kita akan berbicara tentang adab dan hukum yang berkaitan dengan sosial media, yang ke 4.

(4) Point yang keempat, TIGA KAIDAH.

Antum harus tahu kaidah komen dan berbicara yang dijelaskan oleh ulama fiqih.

Para ulama fiqih mengatakan bahwa anda tidak boleh berbicara, baik secara langsung atau melalui media, di dunia nyata atau dunia maya kecuali dengan 3 syarat. Dan 3 syarat ini harus kita pikirkan sebelum kita luncurkan, sebelum kita ucapkan, yaitu:

-1- Kaidah yang pertama, niat harus karena Allāh.

Misalkan dalam rangka berdakwah; dalam rangka silaturahim; dalam rangka ukhuwah islamiah; dalam rangka membantu misalkan kita buat penggalangan dana di beberapa group untuk membantu kegiatan sosial, orang-orang yang terkena bencana atau kegiatan dakwah yang lain. Camkan baik-baik niat tersebut.

Setelah niat sudah dipastikan.

-2- Kaidah yang kedua, yang kita sampaikan adalah benar.

Benar dari segi konten (isi) dan benar dari sisi cara penyampaian.

Makanya budaya copy paste, copy paste, copy paste, tanpa di baca, tanpa diprotect, ini fatal.

Allāh Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam surat Al Hujurat ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا

“Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kefasikan (atau sesuatu yang fasik) membawa berita, maka periksalah (tabayyun) dulu.”

Jangan ditelan mentah-mentah, apalagi dipaste, apalagi diposting di group-group kita. Tabayyun, kroscek, kenapa demikian?

أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Karena kalian bisa memiliki opini yang keliru kepada pihak lain karena kebodohan kalian. Dan kalian akan menyesal pada hari kiamat nanti.”

Setiap kita dapat berita (info) kroscek terlebih dahulu. Jangan telan mentah-mentah, apa saja. Pastikan ini valid, kecuali kita dapat dari sumbernya yang memang mengeluarkan secara resmi. Tapi kalau perlu dikroscek dan dikroscek.

Info kajianlah atau artikel yang mencantumkan nama seorang ustadz. Ini benar atau tidak, pastikan dulu. Tolong yang kasih ini, pastikan ini ucapan ustadz tersebut.

Karena, saya ingin tanya, misalnya di dunia BBM atau WhatsApp, kalau misalnya saya dapat artikel seorang ustadz, bisa tidak saya ganti-ganti dengan mudah?

Bisa, terus saya kirim lagi atas nama dia. Ini penting dan itu kan bisa menghancurkan nama baik orang.

Misalkan di artikel itu ada 3 ayat. Saya rubah-rubah tuh ayat, lalu nanti saya kirim lagi. Lalu ada yang cerdas dia cek, kok ayatnya salah semua, ini ustadznya tidak benar nih. Bisa begitu sekarang.

Maka, kroscek itu penting.

Ada berita tentang seorang saudara yang sakit, atau penggalangan dana yang berkaitan dengan sebuah acara, sebuah baksos. Kroscek, jangan telan mentah-mentah langsung kirim ke rekening fulan. Itu benar atau tidak.

Lalu kita dapat berita ada yang sakit, ada seorang tokoh atau guru kita diopname. Kroscek, ini benar atau tidak.

Apalagi, namanya berita, berita itu kalau sudah ada dimasyarakat itu berbanding terbalik dengan duit.

Kalau duit sudah ditangan orang-orang, bertambah atau berkurang? Berkurang.

Kalau berita? Nambah, itu sudah kaidah.

Artinya itulah manusia, bukan merendahkan siapapun.

Jadi, jangan telan mentah-mentah, kroscek.

Allāh mengatakan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا

“Kalau ada sesatu yang fasik memberikan berita, kroscek.”

Catat baik-baik apa arti fasik dalam ayat ini.

Yang pertama, sumber beritanya fasik.

Informannya fasik. Jadi teman kita yang menginfokan itu orang fasik misalnya. Orang fasik adalah pelaku dosa-dosa besar.

Jadi kalau kita punya teman atau kita punya saudara, kita tahu dia pelaku dosa-dosa besar, lalu dia ngasih berita, maka beritanya tidak boleh ditelan mentah-mentah. Tapi harus dikroscek. Itu makna yang pertama.

Yang kedua, beritanya fasik.

Makna yang kedua, kata Syaikh Sulaiman Al Ruhaili, beritanya fasik.

Jadi kalau makna yang pertama tadi siapanya yang fasik. Orangnya, pembawa beritanya fasik. Tapi makna yang kedua, beritanya fasik.

Dan berita fasik bisa jadi disampaikan oleh orang shālih, orang yang ta’at kepada Allāh, orang yang beriman, orang baik.

Ustadz, saya masih belum faham, kok orang shālih bisa bawa berita fasik?

Saya mau tanya sama antum, orang shālih bisa lupa tidak?

Pelakunya Ahmad. Tapi dia lupa dan katanya pelaku Muhammad, benar atau salah?

Salah.

Dia sengaja ingin berbohong?

Tidak, dia lupa, ini Ahmad atau Muhammad. Oh, Muhammad aja deh, Muhammad pelakunya. Ternyata Si Ahmad, lupa.

OK, dia shalih, tapi dia bukan sumber informasi yang pertama, dia dengar dari pihak lain.

Saya ingin tanya. Apakah semua orang shālih selektif dalam menerima berita?

Tidak, dia bagus, tapi sumber sebelumnya yang bermasalah. Kroscek, kroscek dan kroscek. Dan ini sering terjadi.

Ustadz, ayatnya itu kan tentang orang fasik, yang ngirim itu teman-teman pengajian?

Baca lagi tafsirnya. Baca penjelasan para ulama. Fasik di sini bisa dari orang yang membawakan berita tersebut dan bisa dari beritanya. Makanya tidak ada alasan untuk tidak kroscek.

Ada apapun kroscek, ini hal yang penting. Kalau kita tidak bisa kroscek, jangan telan mentah-mentah, jangan dipercaya, tapi tidak kita dustakan, kita pending aja dulu.

Dan Allāh mengatakan kalau kita tidak kroscek:

أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Kalian akan salah paham gara-gara kebodohan kalian dan kalian akan menyesal nanti (karena anda salah tuduh, anda salah membuat opini, anda salah membuat kesimpulan), anda akan menyesal pada hari kiamat (karena anda akan ditanya oleh Allāh).”

Maka camkan baik-baik. Ulama membuat sebuah kaidah:

“Hanya orang-orang yang bodoh dan menyesal pada hari kiamat yang tidak kroscek.”

Itu kaedah para ulama.

Jadi, orang yang begitu dapat berita langsung diposting, langsung diberikan, itu tanda-tanda kebodohan dan dia akan menyesal pada hari kiamat kelak.

Karena Allāh mengatakan: بِجَهَالَةٍ (bodoh) dan: نَادِمِينَ  (menyesal).

Dua sifat yang tidak bisa dipisahkan bagi orang-orang yang tidak kroscek terlebih dulu ketika menerima berita.

Apalagi di dunia yang begitu rentan seperti sosmed ini. Karena kalau antum salah, klarifikasinya susahnya minta ampun, sudah terlanjur disebar. Isu yang antum gulirkan tadi yang salah dibaca, klarifikasi dari antum pasti dibaca lagi apa tidak?

Belum tentu.

Oleh karena itu, yang kita sampaikan, yang kita berikan, atau kalau kita mau copy paste itu adalah harus berita yang valid.


Info Program Cinta Sedekah Bulan ini :
1. Pendirian Rumah Tahfidz di 5 Kota
2. Membantu Operasional Radio Dakwah di 3 Kota

📦 Salurkan Infaq terbaik anda melalui
| Bank Syariah Mandiri Cab. Cibubur
| No. Rek : 7814500017
| A.N : Cinta Sedekah (infaq)
| Konfirmasi Transfer :
+62878-8145-8000

Hidup Berkah dengan Cinta Sedekah
🌎www.cintasedekah.org

📺 youtu.be/P8zYPGrLy5Q

Beri Nilai Artikel Ini:

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: