Kajian 43 | Pembatal-Pembatal Shalāt (Bagian 1)

🌍 BimbinganIslam.com
Jum’at, 17 Rabi’ul Awwal 1438 H /  16 Desember 2016 M
👤 Ustadz Fauzan ST, MA
📗 Matan Abū Syujā’ | Kitāb Shalāt
🔊 Kajian 43 | Pembatal-Pembatal Shalāt (Bagian 1)
⬇ Download audio: http://bit.ly/BiAS01-FZ-H043
〰〰〰〰〰〰〰
MATAN KITAB

(فصل) والذي يبطل الصلاة أحد عشر شيئا: الكلام العمد والعمل الكثير والحدث وحدوث النجاسة وانكشاف العورة وتغيير النية واستدبار القبلة والأكل والشرب والقهقهة والردة.

Dan perkara-perkara yang membatalkan shalāt ada 11:
① Berbicara secara sengaja
② Banyak bergerak secara berurutan
③ Hadats
④ Keluar najis atau terkena najis
⑤ Terbuka auratnya tatkala di dalam shalāt
⑥ Merubah niat
⑦ Membelakangi Kiblat
⑧ Makan
⑨ Minum
⑩ Tertawa
⑪ Murtad

〰〰〰〰〰〰〰

PEMBATAL-PEMBATAL SHALĀT (BAGIAN 1)

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله أما بعد

Para sahabat BiAS yang dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla, kita lanjutkan pada halaqah yang ke-43, masuk pada fasal tentang perkara – perkara yang membatalkan shalāt bagian pertama

قال المصنف
▪Penulis Rahimahullāh berkata

((والذي يبطل الصلاة أحد عشر شيئا))

Dan perkara-perkara yang membatalkan Shalāt ada 11 perkara

((الكلام العمد))
① Berbicara secara sengaja

Seseorang yang berbicara secara sengaja didalam shalātnya, maka shalātnya batal.

Hal ini berdasarkan sabda Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam,

مسند أبي داود الطيالسي (2/ 427)
إِنَّ صَلَاتَنَا هَذِهِ لَا يَصْلُحُ فِيهَا شَيْءٌ مِنْ كَلَامِ النَّاسِ

“Sesungguhnya shalāt kami ini tidak diperbolehkan sedikitpun ucapan manusia”

(HR Muslim, Abū Dāwūd, An-Nasai)

· Begitu juga hadīts  Zaid bin arqom

توفيق الرحمن في دروس القرآن (1/ 313)
(إنا كنا لنتكلم في الصلاة على عهد النبي – صلى الله عليه وسلم -، يكلم أحدنا صاحبه بحاجته، حتى نزل: {حَافِظُواْ عَلَى الصَّلَوَاتِ والصَّلاَةِ الْوُسْطَى وَقُومُواْ لِلّهِ قَانِتِينَ} ، فأمرنا بالسكوت ونهينا عن الكلام) . متفق عليه.

“Bahwasanya kami dulu pada zaman Nabi  Shallallāhu ‘alayhi wa sallam saling berbicara tatkala shalāt , masing-masing mengajak temannya untuk berbicara tentang urusannya, sampai turun ayat

‘Jagalah shalāt -shalāt dan shalāt Al wustha dan berdirilah menghadap Allāh dalam keadaan khusyu’. Maka kemudian setelah itu kami diperintahkan untuk diam tatkala shalāt dan dilarang untuk berbicara.” Muttafaqun ‘alaih

(Diriwayatkan oleh Bukhāri dan Muslim)

Namun apabila ucapan itu sedikit  atau ucapan tersebut dikarenakan lupa ataupun karena  jahil (tidak tahu)  maka hal itu ma’fu atau ma’dur dimaafkan dan  tidak membatalkan shalātnya.

((والعمل الكثير المتوالي))
② Banyak bergerak secara berurutan

Yaitu gerakan-gerakan yang diluar gerakan shalāt yang diperintahkan

Didalam mahzab Syāfi’i  3 gerakan secara berurutan baik sengaja ataupun lupa ataupun gerakan seluruh tubuhnya maka shalātnya batal.

Hal ini  berdasarkan hadits Muaiqīb dari Nabi  Shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

صحيح مسلم (1/ 388)
حَدَّثَنِي مُعَيْقِيبٌ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ فِي الرَّجُلِ يُسَوِّي التُّرَابَ حَيْثُ يَسْجُدُ، قَالَ: «إِنْ كُنْتَ فَاعِلًا فَوَاحِدَةً»

Kata Rasūlullāh:

“Tatkala beliau mengomentari orang yang sedang meratakan tanah sementara dia sedang sujud, maka kata Beliau ‘Apabila  memang harus dilakukan maka cukup sekali saja’.”

(Hadīts riwayat Muslim)

· Banyak melakukan gerakan yang sia-sia baik dengan tangannya, kakinya, atau anggota tubuhnya yang lain maka ini adalah termasuk perkara yang dapat membatalkan shalāt, (karena) hal itu  menganggu shalatnya dan mengganggu kekhusyu’an  yang ada di dalam shalātnya.

· Gerakan-gerakan yang dilakukan itu adalah cerminan dari hatinya yang tidak konsentrasi di dalam shalāt.

· Jika khusyu’ hatinya, maka anggota tubuhnya pun akan khusyu’ dan tenang serta thuma’ninah, karena thuma’ninah adalah termasuk rukun di dalam shalāt, maka apabila rukun itu hilang maka shalātpun batal.

Adapun yang disebutkan dalam mahzab Syāfi’i bahwasanya 3 kali gerakan secara berturut-turut membatalkan, maka hal ini tidak ada dalilnya.

Yang jelas tidak ada batasan tertentu yang membatasi 3 gerakan baik kurang ataupun lebihnya seseorang bergerak atau menggerak-gerakan anggota tubuhnya maka selama hal itu mengganggu kekhusyu’an shalatnya maka bisa berakibat shalātnya menjadi batal.

Oleh karena itu setiap orang berusaha agar bisa shalāt dalam keadaan tenang dan dalam keadaan Khusyu’agar diterima oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Adapun gerakan yang disana ada maslahat dan diperintahkan untuk dilakukan  maka tidak mengapa, seperti:

√ Menghalangi orang yang hendak melewati kita yang sedang shalāt.
√ Menjauhkan perkara-perkara yang bisa membuat mudharat,

Misalnya :
↝Ada ular
↝Membukakan pintu
↝Lain sebagainya (disana ada mashlahat yang jelas)

((والحدث))
③ Hadats

Baik hadats yang kecil maupun hadats yang besar maka keduanya membatalkan shalāt.

Shalāt tidak akan diterima sampai seseorang bersuci dalam shalātnya

Berdasarkan sabda Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam,

صحيح البخاري (1/ 39)
«لاَ تُقْبَلُ صَلاَةُ مَنْ أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ»

“Orang yang sedang hadats tidak diterima shalātnya sampai dia berwudhu atau sampai dia bersuci sampai terangkat hadatsnya.”

(Hadīts riwayat Bukhāri)

Maksudnya disini yaitu  bersuci dari hadats tersebut yaitu Thaharah.

Seseorang shalāt maka wajib bagi dia untuk berthaharah sebelum shalātnya.

((وحدوث النجاسة))
④ Keluar najis atau terkena najis

Dan sudah dijelaskan pada bab sebelumnya dalil-dalilnya maupun penjelasannya tentang najis itu sendiri, kemudian bagaimana  cara menghilangkannya dan juga kewajiban untuk menghilangkan najis tersebut sudah dijelaskan pada halaqah yang lalu.

Point ke 3 dan 4, ini terkait dengan thaharah.

Thaharah  adalah syarat diterimanya shalāt,tatkala syarat itu hilang maka shalātnya pun menjadi batal.

Oleh karena itu wajib untuk mengangkat hadats dan menghilangkan najis.

Demikian yang bisa kami sampaikan didalam halaqah ini, semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته


Mari bersama mengambil peran dalam dakwah…
Dengan menjadi Donatur Rutin Program Dakwah Cinta Sedekah

  1. Pembangunan & Pengembangan Rumah Tahfizh
  2. Support Radio Dakwah dan Artivisi
  3. Membantu Pondok Pesantren Ahlu Sunnah Wal Jamaah di Indonesia

Silakan mendaftar di :

Hidup Berkah dengan Cinta Sedekah
🌎www.cintasedekah.org
👥 https://web.facebook.com/gerakancintasedekah/

📺 youtu.be/P8zYPGrLy5Q

Beri Nilai Artikel Ini:

Istilah Percarian:
pertanyaan dan jawaban seputar berthaharah

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: