Kajian 28 | Yang Diharamkan Saat Haid, Nifas, Junub Dan Hadats Kecil

🌍 BimbinganIslam.com
Jum’at, 10 Syawwal 1437H / 22 Juli 2016M
👤 Ustadz Fauzan ST, MA
📗 Matan Abu Syuja’ | Kitab Thahārah
🔊 Kajian 28 | Yang Diharamkan Saat Haid, Nifas,  Junub Dan Hadats Kecil
⬇ Link Download: https://goo.gl/ZpnDDX
~~~~~~~~
MATAN KITAB:

ويحرم بالحيض والنفاس ثمانية أشياء الصلاة والصوم وقراءة القرآن ومس المصحف وحمله ودخول المسجد والطواف والوطء والاستمتاع بما بين السرة والركبة. ويحرم على الجنب خمسة أشياء الصلاة وقراءة القرآن ومس المصحف وحمله والطواف واللبث في المسجد. ويحرم على المحدث ثلاثة أشياء الصلاة والطواف ومس المصحف وحمله.

YANG DIHARAMKAN SAAT HAID DAN NIFAS

Perkara yang diharamkan saat haid dan nifas ada 8 (delapan) yaitu shalat, puasa, membaca Al-Quran, menyentuh mushaf Al-Quran dan membawa Al-Quran, masuk ke dalam masjid, thawaf, berhubungan intim, bercumbu dengan apa yang ada di antara pusar dan lutut.

YANG DIHARAMKAN SAAT JUNUB (HADATS BESAR)

Perkara yang diharamkan bagi orang junub ada 5 (lima) yaitu shalat, membaca Al-Quran, memegang mushaf Al-Quran dan membawanya, thawaf, tinggal berada di dalam masjid.

YANG DIHARAMKAN SAAT HADATS KECIL

Perkara yang diharamkan saat hadats kecil ada 3 (tiga) yaitu shalat, tawaf, menyentuh Al-Quran dan membawanya.
➖➖➖➖➖➖➖

YANG DIHARAMKAN SAAT HAID & NIFAS, JUNUB DAN HADATS KECIL

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وبعد

Para Sahabat Bimbingan Islam yang dirahmati Allāh Ta’āla, kita lanjutkan halaqah fiqh ini pada halaqah yang ke-28. Dan ini adalah halaqah terakhir pada Kitab Thahārah.

Ada 3 bagian yang disebutkan oleh Penulis pada halaqah kali ini.

PERTAMA
HAL-HAL YANG DIHARAMKAN UNTUK DILAKUKAN OLEH SEORANG WANITA YANG SEDANG HAIDH ATAU NIFAS

قال المصنف:
((ويحرم بالحيض والنفاس ثمانية أشياء))

((Ada 8 perkara yang terhalang/tidak boleh dilakukan oleh seorang wanita yang mengalami haidh ataupun nifās))

Ada beberapa catatan dalam masalah ini :

⑴ Hal ini berlaku pula apabila belum bersuci ataupun belum mandi besar walaupun darah itu sudah terhenti (baik darah haidh ataupun nifās), selama belum bersuci atau mandi besar maka hal ini berlaku.

⑵ Dalam hadits (dalil) hanya disebutkan haidh saja. Namun para ulama ijmā’ bahwasanya nifās diqiyaskan sama dengan haidh hukumnya.

⑶ Darah istihādhah (penyakit) tidak termasuk dalam pembahasan ini karena wanita yang mengalami istihādhah hukumnya sama dengan wanita yang dia dalam keadaan suci.

قال المصنف:
((الصلاة والصوم وقراءة القرآن ومس المصحف وحمله ودخول المسجد والطواف والوطء والاستمتاع بما بين السرة والركبة))

⑴ Shalāt
⑵ Berpuasa
⑶ Membaca Al-Qurān
⑷ Menyentuh mushaf Al-Qurān dan membawanya
⑸ Masuk ke dalam masjid
⑹ Thawāf
⑺ Berhubungan intim
⑻ Bercumbu dengan apa yang ada di antara pusar dan lutut seorang wanita

Kita akan membahas satu-persatu,

■ ⑴ Shalāt dan ⑵ Puasa

Hal ini berdasarkan hadīts Sa’īd Al-Khudriy radhiyallāhu Ta’āla ‘anhu tatkala Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam ditanya tentang kekurangan agama yang ada pada seorang wanita. Maka Beliaupun menjawab:

أَلَيْسَ إِذَا حَاضَت ْلَمْ تُصَلِّ وَلَمْ تَصُمْ؟ فَذَلِكِ مِنْ نُقْصَانِ دِينِهَا

“Bukankah wanita apabila dia mengalami haidh maka dia tidak shalāt dan juga tidak berpuasa? Itulah kekurangan yang ada di dalam agamanya.”
(HR. Imām Bukhari dan Imām Muslim)

■ ⑶ Membaca Al-Qurān

Para ulama disini berbeda pendapat, bolehkah seseorang yang mengalami haidh ataupun nifās membaca Al-Qurān dari hafalannya atau membaca Al-Qurān tanpa menyentuh mushaf?

Para ulama, mayoritas (jumhūr ulama) melarang seorang wanita yang haidh untuk membaca Al-Qurān.

Dalilnya adalah hadīts Ibnu ‘Umar yang diriwayatkan oleh Imām At-Tirmidzi, Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

لا تقرأ الجنب ولا الحائض شيئاً من القرآن

“Janganlah seorang yang hāidh atau junub dia membaca sedikitpun dari Al-Qurān.”

Ini adalah salah satu dalil yang dipakai oleh para ulama yang mengatakan bahwa seorang yang mengalami haidh ataupun junub dilarang membaca Al-Qurān walaupun dari hafalannya.

Yang kuat (rājih) adalah bolehnya seorang wanita yang haidh ataupun nifās untuk membaca Al-Qurān tanpa menyentuh Al-Qurān, apakah dengan hafalannya ataupun dengan melihat.

Ini adalah pendapat dari Malikiyyah, Zhahiriyyah dan riwayat perkataan Imām Syāfi’ī dan dikuatkan oleh Syaikhul Islām Ibnu Taimiyyah dan dirajihkan oleh Syaikh Bin Bāz rahimahullāh.

Akan tetapi yang jadi permasalahan adalah untuk orang yang junub, karena keadaan junub beda dengan haidh dan nifas.
Para ulama berbeda pendapat tentang membaca Al-Qurān bagi orang yang junub.

• Pendapat Pertama
Bahwasanya tidak boleh secara mutlak. Ini adalah pendapat jumhūr (mayoritas) para ulama dan juga fatwa dari para shahābat.

• Pendapat Kedua
Ini diperbolehkan. Ini adalah pendapat madzhab Zhāhiriyyah dan juga perkataan beberapa orang shahābat radhiyallāhu Ta’āla ‘anhum.

Dalil yang membolehkan:
• Tidak ada nash (dalil) yang sharīh (gamblang) yang melarang seorang yang junub untuk membaca Al-Qurān.
• Hadīts ‘Āisyah radhiyallāhu Ta’āla ‘anhā tatkala beliau mengatakan:

أَنَّ رَسُوْلُ الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَذْكُرُ اللَّهَ عَلَى كُلِّ أَحْيَانِهِ

“Bahwasanya Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam senantiasa berdzikir kepada Allāh dalam setiap keadaannya*.” (HR. Bukhāri dan Muslim)

*Setiap keadaan termasuk dalam keadaan junub.

Dan mereka mengatakan bahwa orang yang junub boleh membaca Al-Qurān karena Al-Qurān termasuk dzikir kepada Allāh Subhānahu wa Ta’āla.

Namun yang rājih (kuat) yang dikuatkan oleh Syaikh Bin Bāz rahimahullāh adalah pendapat jumhūr (mayoritas) para ulama karena dalam junub ada pengkhususan yaitu hadīts ‘Ali radhiyallāhu Ta’āla ‘anhu, beliau berkata:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يقرئنا القرآن ما لم يكن جنبا

“Bahwasanya Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam membacakan Al-Qurān kepada kami selama Beliau tidak junub.”

(HR.Ahmad, Abū Dāwud dan Ibnu Mājah)

Dan kata beliau, tidak boleh mengqiyaskan antara haidh dan nifās dengan junub karena junub waktunya pendek sedangkan haidh dan nifās waktunya panjang.

Haidh dan nifās bukan pilihan seseorang untuk mengalaminya, sedangkan junub adalah keadaan yang merupakan pilihan dari seseorang sehingga dia masuk dalam keadaan junub.

■ ⑷ Menyentuh Al-Qurān dan membawanya

Menurut pendapat Syāfi’īyyah dalam masalah ini bahwasanya hal itu adalah terlarang. Dan juga sebagaimana yang disebutkan dalam matan bahwasanya seorang yang haidh tidak boleh menyentuh mushaf karena ini juga adalah pendapat seluruh madzhab dan juga jumhūr mayoritas para ulama dan juga pendapat para shahābat radhiyallāhu Ta’āla ‘anhum, berdasarkan firman Allāh Ta’āla :

لا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

“Tidaklah menyentuhnya (Al-Qurān) kecuali orang-orang yang suci.” (Al-Wāqi’ah 80)

Dalam hadīts yang hasan bahwasanya Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

لا يمس القرآن الا الطاهرون

“Tidaklah menyentuh Al-Qurān kecuali orang-orang yang suci.”
(HR. Imām Bukhāri, Imām Nasāi dan Ibnu Hibban)

Hal ini berlaku juga bagi orang yang junub.

Pertanyaan:

Bolehkah bagi seorang yang haidh junub untuk menyentuh Al-Qurān dengan kain pelapis atau penghalang?

Jawab
Syaikh bin Bāz membolehkan seseorang wanita haidh menyentuh Al-Qurān dengan syarat ada kain penghalang seperti kaus tangan atau kain yang lainnya.

Adapun orang yang junub maka dia tidak boleh membaca Al-Qurān sebagaimana tadi sudah dijelaskan panjang lebar.

■ ⑸ Masuk masjid

Ada beberapa point, bahwasanya
🔹Orang masuk masjid untuk tinggal di masjid

Maka hal ini tidak diperbolehkan berdasarkan kesepakatan para Imām Madzhab berdasarkan firman Allāh Ta’āla:

لَا تَقْرَبُوا الصَّلَاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّىٰ تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ وَلَا جُنُبًا إِلَّا عَابِرِي سَبِيلٍ حَتَّىٰ تَغْتَسِلُوا ۚ

“Janganlah kalian mendekati shalāt sedangkan kalian dalam keadaan mabuk sampai kalian mengetahui apa yang kalian katakan. Dan begitu juga orang yang junub tidak diperbolehkan untuk masuk kecuali dia hanya lewat saja sampai dia bersuci (mandi besar).” (An-Nisā 43)

🔹Allāh Ta’āla melarang orang yang junub untuk masuk ke dalam masjid kecuali hanya apabila lewat saja.

Dalil yang lain, dalam hadīts Ummu ‘Athiyah radhiyallāhu Ta’āla ‘anhā, tatkala dia berkata:

امرنا أن نخرج الحيض يوم العيدين وذوات الخدور، فيشهدن جماعة المسلمين ودعوتهم ، ويعتزل الحيض مصلهن

“Beliau (Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam) memerintahkan kami untuk mengeluarkan orang-orang haidh pada hari ‘Īd dan juga wanita-wanita yang masih dalam pingitan hingga mereka melihat jama’ah kaum Muslimīn serta dakwahnya.

Adapun orang-orang yang haidh berada diluar dari tempat shalat para wanita yang ada. (HR. Imām Bukhāri dan Muslim)

■ ⑹ Thawāf

Seorang wanita haidh ataupun nifās dilarang untuk melaksanakan thawāf, berdasarkan hadīts Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

الطَّوَافُ حَوْلَ البَيْتِ مِثْلُ الصَّلاةِ

“Thawāf di dalam rumah Allāh adalah seperti shalat.” (HR. Tirmidzi)

Artinya manakala seorang wanita haidh dan nifas dilarang untuk shalat maka mereka juga dilarang untuk melaksanakan ibadah thawāf.

■ ⑺ Berhubungan intim antara suami dan istri

Hal ini dilarang berdasarkan firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla:

فَاعْتَزِلُواْ النِّسَاء فِي الْمَحِيضِ وَلاَ تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّىَ يَطْهُرْنَ

“Dan tinggalkanlah wanita (istri-istri) kalian dalam keadaan haidh mereka dan janganlah kalian dekati mereka sampai mereka bersih.” (Al-Baqarah 222)

Maksudnya di sini adalah larangan untuk mencampuri/menggauli istri yang dalam keadaan haidh.

■ ⑻ Mencumbui/menikmati antara pusar dan kedua lutut istri.

Berdasarkan hadīts Abū Dāwud, dari ‘Abdullāh bin Sā’ad beliau bertanya kepada Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam:

ما يحل لي من امرأتي وهي حائض ؟ قال : ” لك ما فوق الإزار ”

“Apa yang dihalalkan untuk saya perbuat sementara istri saya haidh?” Maka Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam pun menjawab: “Lakukan apa saja yang di atas izār/sarung (di atas pusar).”

KEDUA
HAL-HAL YANG DIHARAMKAN UNTUK DILAKUKAN OLEH SEORANG YANG SEDANG JUNUB

قال المصنف:
((ويحرم على الجنب خمسة أشياء: الصلاة وقراءة القرآن ومس المصحف وحمله والطواف واللبث في المسجد))

((Dan ada 5 perkara yang terlarang bagi seorang yang dia dalam keadaan junub))

Ini sebagian besarnya sudah dijelaskan pada pembahasan masalah haidh.

Bahwasanya orang yang dalam keadaan junub dilarang untuk:

⑴ Shalat
⑵ Membaca Al-Qurān
⑶ Memegang mushaf dan membawanya
⑷ Thawāf
⑸ Tinggal berada di dalam masjid

KETIGA
HAL-HAL YANG DIHARAMKAN UNTUK DILAKUKAN OLEH SEORANG YANG SEDANG HADATS KECIL

قال المصنف:
((ويحرم على المحدث ثلاثة أشياء الصلاة والطواف ومس المصحف وحمله))

((Dan diharamkan bagi seorang yang hadats 3 perkara))

Tiga perkara yang terlarang bagi seseorang yang batal (tidak dalam keadaan suci)

⑴ Shalat
⑵ Thawāf

Berdasarkan hadits Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam riwayat Abū Hurairah radhiyallāhu Ta’āla ‘anhu, beliau berkata:

لَا يَقْبَلُ اللَّهُ صَلَاةَأَحَدِكُمْ إِذَا أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأ

“Allāh tidak akan menerima shalat salah seorang di antara kalian apabila dia berhadats (batal dari suci) sampai dia berwudhū’.” (HR. Bukhāri dan Muslim)

⇒Thawāf adalah termasuk shalat

⑶ Memegang mushaf Al-Qurān dan membawanya.

Bagi seorang yang muhdits (dalam keadaan hadats) maka dia tidak boleh menyentuh ataupun membawa Al-Qurān.

Ini adalah pendapat jumhūr ulama dan juga kesepakatan Imam yang Empat dan juga fatwa dari para shahābat radhiyallāhu Ta’āla ‘anhum jamī’an.

Ini yang bisa kita sebutkan dalam pembahasan kali ini.

Semoga Allāh Subhānahu wa Ta’āla memberikan kepada kita kemudahan untuk kita senantiasa terus menuntut ilmu dan in syā Allāh kita akan lanjutkan pada kitab berikutnya (Kitābush Shalāh).

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه وسلم
وآخر دعونا عن الحمد لله رب العلمين


📦Donasi Operasional & Pengembangan Dakwah Group Bimbingan Islam
| Bank Mandiri Syariah
| Kode Bank 451
| No. Rek : 7103000507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
| Konfirmasi Transfer : +628-222-333-4004

📮Saran Dan Kritik
Untuk pengembangan dakwah group Bimbingan Islam silahkan dikirim melalui
SaranKritik@bimbinganislam.com

Beri Nilai Artikel Ini:

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: