Bab 53. Mengumpulkan Antara Takut Dan Mengharapkan 5/5 (1)
5/51

 

Bab 53. Mengumpulkan Antara Takut Dan Mengharapkan

 

 

Ketahuilah bahwasanya yang terpilih bagi seorang hamba Tuhan dikala ia dalam keadaan sehat ialah supaya ia selalu dalam ketakutan di samping pengharapan kepada Tuhan. Ketakutan serta pengharapannya itu harus sama nilainya. Tetapi dalam keadaan sakit, haruslah ia lebih mengutamakan pengharapannya. Kaedah-kaedah syariat dari nash-nash al-Kitab dan as-Sunnah dan lain-lainnya menampakkan benar-benar keharusan yang sedemikian itu.

 

Allah Ta’ala berfirman: “Maka tidak akan merasa aman dari tipudaya -yakni siksa- Allah, melainkan kaum yang mendapatkan kerugian.” (al-A’raf: 99)

 

Allah Ta’ala berfirman lagi: “Bahwasanya saya tidak akan berputus asa dari kerahmatan Allah, melainkan orang-orang kafir,” (Yusuf: 87)

 

Allah Ta’ala juga berfirman: “Pada hari itu -yakni hari kiamat- ada wajah-wajah yang putih -yakni wajah-wajah kaum mu’minin- dan wajah-wajah yang hitam -yakni wajah-wajah kaum kafirin-.” (Ali-Imran: 106)

 

Allah Ta’ala berfirman lagi: “Sesungguhnya Tuhanmu adalah sangat cepat penyiksaanNya dan sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun lagi Penyayang.” (al-A’raf: 167)

 

Allah Ta’ala berfirman pula: “Sesungguhnya orang-orang yang berbakti itu dalam syurga Na’im -penuh kenikmatan- dan sesungguhnya orang-orang yang menyeleweng itu dalam neraka Jahim -penuh kenistaan-.” (al-Infithar: 13-14)

 

Juga Allah Ta’ala berfirman: “Maka barangsiapa yang berat timbangan amal kebaikannya, maka ia adalah dalam kehidupan yang menyenangkan. Tetapi barangsiapa yang ringan timbangan amal kebaikannya, maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah.” (al-Qari’ah: 6-9)

 

Ayat-ayat yang semakna dengan di atas itu amat banyak sekali. Maka terkumpullah di dalamnya ketakutan dan pengharapan dalam dua ayat secara bersambungan atau dalam beberapa ayat atau bahkan dalam satu ayat saja.

 

442. Dari Abu Hurairah r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Andaikata seorang mu’min itu mengetahui bagaimana keadaan siksa yang ada di sisi Allah, tentu tidak seorangpun akan loba dengan syurgaNya. Tetapi andaikata seorang kafir itu mengetahui bagaimana besarnya kerahmatan yang ada di sisi Allah, tentu tidak seorangpun yang akan berputus asa untuk dapat memasuki syurgaNya.” (Riwayat Muslim)

 

443. Dari Abu Said al-Khudri r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila jenazah itu telah diletakkan -dalam usungan- dan orang-orang lelaki membawanya di atas leher-lehernya -diangkat ke kubur-, maka jikalau jenazah itu shalih, ia berkata: “Dahulukanlah aku, dahulukanlah aku,” -yakni segerakan ditanam karena sudah amat rindu pada kerahmatan serta kenikmatan dalam kubur-. Tetapi jikalau jenazah itu bukan shalih, maka iapun berkata: “Aduhai celakanya tubuhku, ke mana engkau semua membawa tubuhku ini.” Suara jenazah itu dapat didengar oleh segala benda, melainkan manusia, sebab andaikata ia mendengarnya, tentulah ia akan mati sekali.”[47](Riwayat Bukhari)

 

44. Dari Ibnu Mas’ud r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda kepadaku: “Syurga itu lebih dekat dari seorang diantara engkau semua daripada tali terompah -sandal-nya dan nerakapun demikian pula.” (Riwayat Bukhari)

 

Keterangan:

Menilik hadits ini, maka dapat diambil kesimpulan bahwa hanya ketaatan kepada Allah Ta’ala itu sajalah yang dapat menyampaikan seorang ke syurga, sedang kemaksiatan adalah mendekatkannya menuju ke neraka. Masing-masing dari keduanya, baikpun ketaatan ataupun kemaksiatan itu dapat berlaku atau terlaksana dalam segala sesuatu sekalipun tampaknya amat kecil dan tidak berarti, namun semua amalan itu pasti ada nilainya di sisi Allah, yakni penilaian berupa pahala untuk ketaatan dan siksa untuk kemaksiatan.


Catatan Kaki:

 

[47] Sebabnya mati sekali ialah karena sangat kerasnya suara atau karena dahsyatnya apa yang dilihat oleh mayat tadi perihal bencana dan malapetaka yang diteriakkan olehnya.

 

Sumber:

Beri Nilai Artikel Ini:

Leave a Reply

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
%d bloggers like this: